Soal Impor Beras, Begini Kata Menteri Amran

Typography

JAKARTA, RadarPena.com - Menteri Perdagangan (Mendag) tengah memutuskan untuk membuka keran impor beras premium sebanyak 500 ribu ton. Keputusan ini diambil untuk mengendalikan harga beras yang melonjak cukup tajam di pasaran.

Menanggapi hal keputusan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman menolak berkomentar. 

Saat ini, Amran hanya fokus dalam Rapat Kerja Nasional Pembangunan Pertanian bertajuk Mengangkat Kesejahteraan Pertanian yang digelar di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Senin (15/1).

"Kami fokus ke Rakernas dulu. Yang penting kami pada 2016-2017 tidak ada impor beras medium," kata Amran di Hotel Bidakara.

Terlepas dari polemik impor beras, Amran meminta masyarakat melihat secara jernih kinerja Kementan dalam mencapai swasembada pangan. Misal, Kementan berhasil swasembada pada komoditas jagung dan bawang merah.

"Sekarang bawang merah sudah tidak impor, malah kami ekspor. Jagung dulu nilai (impor) Rp 12 triliun, sekarang tidak impor," tegas dia. (tan/jpnn)

Iklan Detail 1