Ampuh Meredam Murka, Inilah Bacaan Doa Ketika Marah

Serial Doa โ€“ย Kemarahan adalah perkara manusia. Semua orang, pasti marah. Dari semasa ke semasa, kita tidak terlepas dari perasaan yang kuat ini.

Penyebab kemarahan boleh berbeza-beza dan biasanya disebabkan oleh kekecewaan, sakit hati, kerengsaan, kekecewaan, gangguan, kecurigaan, dan ancaman.

Walaupun kita dapat merasa lega setelah marah, kadang-kadang perasaan lega hanya pendek. Oleh itu, tanpa kita menyedari ia mempunyai kesan psikologi dan biologi.

Pakar psikologi E. Kristi Poerwandari menyatakan bahawa terdapat sekurang-kurangnya dua perkara yang membuat kemarahan membina.

Dua perkara adalah:

1. Ia mestilah untuk alasan yang betul, bukan kerana faktor subjektif.

Banyak kes kemarahan timbul dalam persekitaran keluarga, sebagai contoh, suami marah secara berlebihan kerana dia merasa tidak dihormati oleh isterinya. Ini adalah pandangan subjektif suami.

2. Kemarahan mesti dikawal.

Kemarahan yang buta, boleh membahayakan diri sendiri dan orang lain.

Kesan Kemarahan

Beberapa fakta menunjukkan bahawa kemarahan ternyata mempunyai kesan yang besar terhadap kesihatan.

Kemarahan berasal dari bahagian otak yang sangat lama dan biasanya berlangsung hanya satu hingga dua saat. Tetapi ia juga boleh bertahan dalam jangka masa panjang.

1. Gejala Biologi

Berdasarkan gejala biologi, kemarahan hanya akan membawa akibat buruk kepada kesihatan.

Orang yang marah akan mengalami peningkatan tekanan darah, peningkatan tekanan hormon, sesak nafas, berdebar-debar jantung.

Kemarahan juga akan membuat badan gemetar, murid-murid mata mengecut secara tidak teratur, kekuatan fizikal meningkat, cara ucapan dan pergerakan lebih cepat dan sering lebih sensitif. Tanda-tanda ini akan menyebabkan pergerakan sel dan hormon dalam badan menjadi tidak normal.

2. Gejala Psikologi

Begitu juga gejala psikologi orang yang marah. Kemarahan akan membuatnya terdedah kepada penyakit hati, yang akhirnya juga akan memberi kesan kepada kesihatan fizikalnya.

Orang yang marah akan dipengaruhi oleh tingkah laku kritikal, cemburu, tenang, agresif, cemburu, keyakinan rendah, mudah menilai orang secara negatif, perasaan yang tidak menyenangkan, tertekan, gelisah, lesu dan mudah letih.

Begitu hebat adalah kesan negatif emosi marah ini. Bukan sahaja untuk orang yang marah, tetapi juga untuk orang lain.

Kemarahan letupan cenderung menjadikan pelakunya merosakkan dan merosakkan. Kemarahan yang dibiarkan melimpah, datang dari godaan syaitan, jika diikuti, ia akan menghalang seseorang daripada mengingati petunjuk Allah dan Rasul-Nya.

Kemarahan seperti itu adalah bara yang setan meniup ke dalam hati putra Adam.

“Sesungguhnya kemarahan itu adalah dari syaitan.”

(HR. Ahmad dan Abu Dawud.)

Apabila kemarahan ada di dalam hati, maka syaitan lebih mudah mengganggunya. Setan akan menyesatkannya ke dalam kesalahan, bahkan kemudian menjadikannya sahabatnya. Oleh itu, kemarahan mesti ditangani dengan segera.


Cara Mengawal Kemarahan

Apabila marah, Islam mengarahkan untuk mendedahkan dengan bijak. Jangan simpan di hati supaya ia menyebabkan penyakit. Dan tidak membiarkan ia melimpah tanpa kawalan kepada kemusnahan.

Tetapi kita harus mengawal emosi marah ini dalam dua cara:

1. Membaca doa adalah untuk menutup pintu masuk syaitan.

Bacaan Doa Istiadzah Jawi

ุฃูŽุนููˆู’ุฐู ุจูุงู„ู„ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ู ุงู„ุฑูŽู‘ุฌููŠู’ู…ู

Bacaan Doa Istiadzah Rumi

โ€œAโ€™uudzu billahi minas syaithanir rajiimโ€.

Makna bacaan doa Istiadzah

“Aku berlindung pada Tuhan dari godaan iblis terkutuk.”

Rasulullah bersabda:

“Sebenarnya, saya akan mengajar anda ayat, yang apabila dia mengatakannya, akan hilang kepada apa yang dia dapat. Sekiranya dia membaca, ‘Auudzubillahi minasy shaitaanir rajiim’, dia akan kehilangan apa yang dia dapat.”

(HR. Ahmad, Bukhari, dan Muslim)

Berdoalah untuk perlindungan Allah dari godaan dan kejahatan Setan. Dengan membaca doa ini, syaitan akan mengetepikan dan melarikan diri supaya dia tidak lagi dapat menyalakan bara kemarahan di hati kita.

2. Membaca doa ketika marah agar ingat kepada Allah.

Kita dapat membaca doa ketika marah yang diajarkan Rasulullah.

Bacaan Doa Ketika Marah Jawi

ุงูŽู„ู„ูŽู‘ู‡ูู…ูŽู‘ ุงุบู’ููุฑู’ ู„ููŠู’ ุฐูŽู†ู’ุจููŠู’ ุŒ ูˆูŽุฃูŽุฐู’ู‡ูุจู’ ุบูŽูŠู’ุธูŽ ู‚ูŽู„ู’ุจููŠู’ ุŒ ูˆูŽุฃูŽุฌูุฑู’ู†ููŠู’ ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ู

Bacaan Doa Ketika Marah Rumi

โ€œAllahummaghfirli dzanbi, wa adzhib ghaizha qalbi, wa ajirni minas syaithaniโ€.

Arti Bacaan Doa Ketika Marah

โ€œYa Allah, ampunilah dosaku, redamlah murka hatiku, dan lindungilah diriku dari pengaruh setanโ€.

Dengan hati yang mengingat Allah, kemarahan yang telah melimpah berkurang.

Kekesalan dan kekesalan yang pernah memerintah hati hilang, dan pemikiran yang telah huru-hara menjadi terkawal.

Kemarahan yang Baik

Sehingga di sini, perlu diingat bahawa kemarahan tidak selalu hodoh. Terdapat juga kemarahan yang positif dan baik. Kemarahan positif ini berfungsi untuk melindungi kita, memupuk hubungan kita, merealisasikan harapan dan cita-cita kita, dan perspektif kita terhadap dunia.

Kemarahan yang baik adalah kemarahan yang dilakukan untuk perkara yang betul, pada masa yang tepat, dan dengan cara yang betul.

Sebagai orang yang beriman, kita harus sentiasa dapat mengawal kemarahan.  Oleh itu, kemarahan kita adalah kerana kita menghadapi ketaksamaan dan dinyatakan dengan tidak meninggalkan keadilan. Kemarahan kita bukan kerana dorongan nafsu, tetapi kerana Tuhan.

Oleh itu, semakan definisi kemarahan, doa apabila marah dan penjelasan doa apabila marah selesai. Semoga kita selalu menjadi hamba Allah yang dapat mengendalikan kemarahan dengan bijaksana, Aamin.

Leave a Comment