Bacaan Doa Apabila Mencerminkan, Lengkap! Jawi & Rumi

Kadang-kadang dengan keinginan yang kuat untuk menjadi cantik, banyak cara dilakukan. Sampai ada yang sanggup berhabis berjuta-juta semata-mata untuk kelihatan cantik.

Malah untuk melakukan pembedahan plastik yang mungkin bertentangan dengan ajaran Islam.

Bacaan Doa Cermin

Bagi mereka yang tidak cantik kadang-kadang menjadi tertekan dan cenderung lebih rendah dan kurang bersyukur atas apa yang telah diberikan oleh Tuhan.

Dan lupa bahawa masih banyak orang yang mempunyai keadaan fizikal yang jauh lebih tidak sempurna daripada dia.

Bagaimana untuk mengatasi perasaan kurang keyakinan ini?

Dalam ajaran Islam terdapat doa yang diajar oleh Nabi apabila kita berebut di hadapan cermin. Doa cermin boleh menjadi terapi untuk lebih yakin pada diri sendiri.

Bacaan Doa Cermin Jawi

اَللّٰهُمَّ كَمَا حَسَّـنْتَ خَلْقِـيْ فَحَسِّـنْ خُلُقِـيْ

Bacaan Doa Cermin Rumi

“Allohumma kamaa hassanta kholqii fahassin khuluqii”.

Makna Bacaan Doa Cermin

“Ya Allah, kerana kamu telah membinasakan ciptaanku, maka baiklah akhlakku.” (HR. Bazzar).

Bacaan Doa Cermin Lengkap

Bacaan Doa Cermin Bahasa Jawi

اللَّهُمَّ حَسَّنْتَ خَلْقِي فَحَسِّنْ خُلُقِي وَحَرِّمْ وَجْهِي عَلَى النَّارِ

Bacaan Doa Cermin Bahasa Rumi

“Allohumma kamaa hassanta kholqii fahassan khuluqii wa harrim wajhii allannaari”.

Makna doa cermin lengkap

“Ya Allah, kerana kamu telah menciptakan aku dengan baik, begitu baik akhlakku, dan keluarkanlah mukaku ke neraka”. (HR. Bazzar).

Mungkin, doa ini kelihatan pendek dan ringan hati. Malah, ia sebenarnya menyimpan mesej yang sangat mendalam. Jika kita dapat memahami kandungannya, maka kita akan mendapat kesan positif yang luar biasa.


Makna doa Cermin

Dari solat yang dicerminkan di atas, terdapat beberapa makna doa cermin yang terkandung dalam bacaannya.

1. Dalam Bacaan “Allahumma kamaa mempunyai anta khalqi…”

Dalam bacaan “Allahumma kamaa mempunyai anta khalqi…” (اَللّٰلُمَّ كَمَا حَسَّـنْتَ خَلْقِـيْ) yang bermaksud Ya Allah, sebagaimana Engkau telah membuat ciptaanku”.

Jika kita melihatnya, ayat ini sebenarnya adalah pernyataan yang memegang makna rasa syukur dan menuntut rasa syukur.

Ini dapat dilihat dari kalimat, “Seperti yang telah Kau cuci ciptaan-Ku.” Apabila anda menyatakan ayat itu, anda adalah orang yang pasti dan perlu memastikan bahawa penampilan diri anda yang dilihat di cermin adalah wajah yang cantik, cantik dan cantik.

Allah berfirman dalam al-Quran surah At Taghaabun ayat 3:

خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَ الۡاَرۡضَ بِالۡحَقِّ وَ صَوَّرَکُمۡ فَاَحۡسَنَ صُوَرَکُمۡ ۚ وَ اِلَیۡہِ الۡمَصِیۡرُ

Bermakna:

“Dia menciptakan langit dan bumi dengan hak, Dia membentuk kamu dan dia menjadikan kamu melihat dan hanya kepada Allah Swt. (QS. At-Taghaabun ayat 3).

2. Pada bacaan “… Fa’ahsin khuluqii…”

Tambahan pula, dalam doa kita meminta Tuhan dengan membaca. Fa’ahsin khuluqii...” (فَحَسِّـنْ خُلُقِـيْ). “Jadi, membuat baik moral saya.”

Doa ini masih berkaitan dengan ayat pertama. Perbezaannya ialah, jika yang pertama menunjukkan dalam penampilan fizikal, maka pertunjukan kedua dalam penampilan bukan fizikal. Jika yang pertama membawa kepada muka yang dilahirkan, maka yang kedua membawa kepada muka dalam.

Dengan ayat ini, kita ingin diingatkan tentang penampilan dalaman manusia, iaitu moral dan keperibadian kita.

Allah berfirman dalam al-Quran surah Qaaf ayat 22:

فَکَشَفۡنَا عَنۡکَ غِطَآءَکَ فَبَصَرُکَ الۡیَوۡمَ حَدِیۡدٌ

Bermakna:

“Jadi kami mengungkapkan tirai yang menutup mata Anda dan tiba-tiba mata Anda menjadi sangat tajam hari ini.” (QS. Qaaf ayat 22)

Rasulullah bersabda:

“Orang-orang saya akan dinaikkan kepada sepuluh kumpulan. Tuhan memilih mereka dari umat Islam dan mengubah bentuk mereka. Ada yang berbentuk monyet, beberapa dalam bentuk babi, ada yang berjalan terbalik dengan kaki mereka ke atas dan menghadap ke bawah dan menyeret sekitar, beberapa anai-anai merangkak buta, beberapa bisu pekak tidak berpikir, ada yang menempel lidah mereka yang memberikan cair menjijikkan semua orang, beberapa memiliki kaki dan tangan dipotong, beberapa disalibkan pada tonggak api, ada yang memiliki bau yang lebih pedas daripada bangkai,  Ada yang memakai jubah ketat yang merobek kulit mereka.

3. Pada Bacaan “….Waharrim wajhii ‘alan naari …”

“….Waharrim wajhii ‘alan naari….(وَحَرِّمْ وَجْهِي عَلَى النَّارِ) yang bermaksud melarang mukaku di atas neraka”.

Dan akhirnya dalam doa itu kita meminta agar Tuhan melarang wajah kita ke neraka. Kita tahu bahawa wajah adalah pusat tubuh manusia.

Apabila kita mengatakan muka, maka apa yang dimaksudkan bukan hanya muka, tetapi meliputi semua bahagian badan. Jadi, boleh dikatakan bahawa jika wajah kita dipelihara, maka seluruh badan kita juga dipelihara.

Oleh itu, perasaan doa cermin dan makna doa mencerminkan sepenuhnya. Semoga anda sentiasa menjadi orang yang sentiasa bersyukur atas apa yang telah Allah berikan kepada anda, Aamin.

Leave a Comment