Doa Untuk Orang Sakit Cepat Sembuh Jawi & Rumi!

Serial Doa – Menjenguk orang sakit, baik itu kerabat, saudara, teman atau sesama saudara muslim adalah amal kemanusiaan yang oleh Islam dinilai sebagai ibadah dan qurbah (pendekatan diri kepada Allah).

Rasulullah bersabda:

“Sesiapa yang menziarahi orang sakit, maka dia masuk ke dalam rahmat Allah. Dan jika ia duduk di sampingnya, rahmat akan membanjirinya”. (HR. Ahmad, Bukhari, dan Muslim).

Mengunjungi orang sakit adalah perbuatan mulia di mana terdapat kebajikan yang besar.

Sesuai sabda Rasulullah, bahwa hak seorang muslim kepada muslim lainnya adalah:

  1. Bila bertemu orang muslim maka ucapkanlah salam.
  2. Bila orang muslim mengundangmu maka hadirilah.
  3. Bila orang muslim meminta nasihat maka nasihatilah.
  4. Bila orang muslim bersin dan memuji Allah (mengucap: alhamdulillah) maka jawablah (dengan mengucapkan: yarhamukallah).
  5. Bila orang muslim sakit maka jenguklah.
  6. Bila orang muslim meninggal dunia maka antarkanlah (urus jenazahnya hingga dimakamkan).

Dari sabda Rasulullah diatas, menjenguk orang sakit adalah merupakan salah satu ibadah yang dianjurkan dan merupakan bagian dari salah satu hak orang muslim kepada muslim lainnya.

Ada upah besar yang dijanjikan oleh Allah, sewaktu mengunjungi orang sakit dan berdoa bagi orang sakit.

Etika apabila melawat orang sakit

Apabila melawat orang sakit, terdapat beberapa etika atau adab apabila melawat orang sakit yang mesti dipertimbangkan.

1. Niat untuk Melawat Orang Sakit

Kita ingin bersedia melakukannya karena iman dan mengharapkan upah Allah. Dan jika anda boleh, cuba bawa bagasi dalam bentuk makanan kegemarannya.

Disebut dalam sebuah hadis:

“Barangsiapa yang memberi makan orang sakit apa yang dia inginkan, maka Allah akan memberinya makan dari buah-buahan syurga” (HR. Thabrani).

2. Apabila Bertemu Orang Sakit Beritahu Nama Anda

Apabila anda telah bertemu atau melawat orang sakit, kita harus terlebih dahulu menyebut nama kita dengan jelas kepada orang sakit kerana dia mungkin tidak faham siapa yang datang melawat.

Dengan mengetahui siapa yang datang melawat, ia akan membuat orang sakit berasa gembira dan gembira dengan lawatan anda.

3. Cuba Duduk Berhampiran Kepalanya

Jika boleh, cuba duduk di sebelah kepala orang sakit. Ini seperti yang dicontohi oleh Nabi Muhammad dan orang-orang selepasnya.

Riwayat Anas Ra, beliau berkata:

“Ketika Nabi Muhammad mengunjungi seorang lelaki sakit, dia duduk di sisi kepalanya.” (HR. Bukhari).

4. Cuba Goncang Tangan Orang Sakit

Cuba goncang tangan orang sakit, pegang dahinya, tangan atau bahagian badan yang lain, seperti yang diajar oleh Nabi Muhammad.

Nabi berkata:

“Ia adalah kesempurnaan melawat orang sakit yang salah seorang daripada anda meletakkan (tangannya) di mukanya atau tangannya, kemudian bertanya bagaimana dia. Dan kesempurnaan rasa hormat di antara kamu adalah berjabat tangan.” (HR. Ahmad dan Thabrani).

Kami melakukan ini sebagai satu bentuk perhatian dan kasih sayang kami kepadanya. Di samping itu, meletakkan tangan ini boleh membawa kesan melegakan kesakitan.

5. Tanya Bagaimana Keadaannya Atau Keadaannya

Cuba tanya bagaimana dia, sambil menunjukkan belas kasihan kepadanya.

Sebagai contoh, dengan bertanya bagaimana dengan kesakitan yang dia alami, apabila ia mula menyakiti, sama ada ia telah diperiksa kepada doktor atau tidak, dan sebagainya.


BACAJUGA:


6. Menghiburkan Orang Sakit

Anda juga digalakkan untuk menenangkannya dengan mengatakan sesuatu yang boleh menyebabkan keyakinan dan keyakinan terhadap pemulihannya.

Ia menganjurkannya dan menganjurkannya untuk berbuat baik kepada Allah dan bersabar dengan kepedihan – Nya.

Dan, anda juga harus mengingatkan dan menyebut perbuatan baik dan kebaikan yang telah dilakukan sepanjang hidupnya, kemudian memujinya. Ini boleh menambah kebahagiaan dan keyakinan.

Walau bagaimanapun, perlu diingat bahawa tidak banyak soalan, kerana ia boleh mengganggu rehat. Dan jangan berikan terlalu banyak nasihat atau nasihat kerana ia menyinggung perasaannya.

7. Teruskan Pertuturan Semasa Melawat Orang Sakit

Simpan kata-kata atau ucapan anda apabila mengatakan sesuatu, cuba sesuatu yang baik. Kerana, pada masa itu malaikat itu hadir dan bersetuju dengan setiap ucapan yang keluar dari mulut anda.

Nabi berkata:

“Apabila kamu menghadiri orang sakit atau mayat, maka ucapkanlah perkataan yang baik, kerana malaikat itu menyetujui apa yang kamu katakan.” (HR. Umat Islam).

8. Jangan tinggal terlalu lama di sebelah orang sakit

Jangan terlalu lama bersama orang sakit, kecuali anda mempunyai hubungan istimewa dengan orang sakit. Sekiranya terasa cukup, kita harus segera keluar dan bilik supaya dia dapat berehat.

Nabi berkata:

“Untuk melawat ganjaran yang paling penting adalah dengan cepat berdiri dari sisi orang sakit.” (HR. Dailami).

Walau bagaimanapun, jika orang sakit suka orang yang melawatnya untuk tinggal lebih lama di sisinya atau memintanya untuk melawatnya dengan kerap, maka lebih penting baginya untuk memenuhi keinginan orang sakit.

Kerana, ia boleh menjadi gembira dan menghiburkan hatinya supaya ia membuatnya sembuh dengan cepat.

9. Berdoa untuk Orang Sakit

Perkara penting yang perlu diingat semasa melawat orang sakit adalah berdoa untuk pemulihannya.

Dan, ia mungkin menjadi perkara biasa untuk melakukannya sebelum pulang ke rumah, pelawat biasanya akan berdoa untuk orang sakit.

Sebagai contoh, dengan berkata, “Semoga anda pulih dengan cepat, semoga anda diberi pemulihan yang cepat, atau semoga anda sihat tidak lama lagi dan dapat bersatu semula dengan anda.”

Perkataan adalah doa, dan tidak ada ungkapan sedemikian. Terutama apabila malaikat juga hadir dan menerima setiap ucapan anda, sama ada baik atau buruk.

Bacaan Doa untuk Orang Sakit

Adalah baik jika anda membaca doa untuk orang sakit dengan doa khas yang diajar oleh Nabi Muhammad ketika melawat orang sakit.

Solat untuk orang sakit mengikut sunnah ini disyorkan untuk dibaca tujuh kali.

Bacaan Doa untuk orang Sakit lafaz jawi

اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ أَذْهِبِ الْبَأْسَ وَاشْفِهُ وأَنْتَ الشَّافِي لاَ شِفَآءَ إِلاَّ شِفَاؤُكَ شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَمًا

Bacaan Doa untuk orang Sakit lafaz rumi

“Allahumma Rabbannaasi Adzhibil Ba’sa Wasy Fihu, Wa Antas Syaafii, Laa Syifaa-a Illa Syifaauka, Syifaa-An Laa Yughaadiru Saqomaa”.

Makna doa untuk orang sakit

“Hapuskanlah kesukaran atau penyakit, Wahai Tuhan manusia. Penyembuhan, kaulah yang menyembuhkan. Ini bukan penyembuhan, kecuali untuk penyembuhanMu. Penyembuhan yang tidak meninggalkan penyakit lain. (HR. Ahmad, Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Ibn Majah, dan lain-lain).


Makna doa untuk orang sakit

Doa untuk orang sakit di atas mengandungi beberapa makna, iaitu:

1. Dari Bacaan “Asy-Shafii”

Asy-Shafii (الشَّافِي) yang bermaksud “Penyembuhan Paling”.

Makna bacaan ini adalah untuk meminta Tuhan untuk senang menyembuhkan kesakitan-Nya, keletihannya, dan siksaannya dengan syafaat untuk menyebut nama-Nya yang besar.

2. Dari Bacaan “Antas Syaafii, Laa Syifaa-a Illa Syifaauka”

Membaca “Antas Syaafii laa syifaa’a illa syifaauka” (أَنْتَ الشَّافِي لاَ شِفَآءَ إِلاَّ شِفَاؤُكََ) yang bermaksud “Kebanyakan Penyembuhan. Tidak ada penyembuhan kecuali penyembuhanmu.”

Dari bacaan ini, ini bermakna meyakinkan bahawa tidak ada yang dapat menyembuhkan penyakit ini, kecuali Tuhan sahaja, kerana hanya Tuhan yang memberikan penyembuhan.

Allah berfirman dalam Al Quran surah Asy-Syu’araa ayat 80:

وَ اِذَا مَرِضۡتُ فَہُوَ یَشۡفِیۡنِ

Bermakna:

“Dan ketika aku sakit, dia menyembuhkanku.” (QS. Asy-Shu’araa ayat 80).


BACAJUGA:


3. Membaca “Syifaa’an laa yughaadiru saqaman”

Seperti yang dibaca “Syifaa’an laa yughaadiru saqaman” (شِفَاءً لاَ يَُادِرُ سَقَمًا) yang bermaksud “Penyembuhan yang tidak meninggalkan kesakitan”.

Makna bacaan ini adalah untuk menekankan lagi bahawa penyembuhan yang diminta kepada-Nya adalah penawar mutlak, penyembuhan yang tidak meninggalkan penyakit apa pun.

Berdoalah kerana kadang-kadang dia boleh pulih dari penyakit ini, tetapi penyakit lain muncul lagi.

Anda juga boleh membaca doa berikut sekali:

أَسْأَلُ اللهَ العَظِيْمَ رَبَ العَرْشِ العَظِيْمِ أَنْ يَشْفِيَكَ

Bermakna:

“Aku memohon kepada Allah Yang Maha Kuasa, Tuhan Arsy, semoga Dia senang menyembuhkan kamu.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidhi dengan shahih sanad).

Doa di atas mengandungi makna meminta Tuhan dengan keagungan-Nya, iaitu Dia yang hebat dalam Dzat-Nya dan sifat-sifat-Nya, Tuhan Arsy yang besar untuk menyembuhkan penyakit.

Penyembuhan dengan cepat dari penyakit fizikal yang dialami, jika ditakdirkan untuk sembuh. Atau penyembuhan dari penyakit mental dan bertahan semua penyakit.

Oleh itu, semakan doa untuk orang sakit atau doa untuk melawat orang sakit yang boleh anda amalkan. Semoga Allah sentiasa memberi kesihatan dan keselesaan kepada anda semua, Aamin.

Leave a Comment